Selamat Datang di PT Pertamina Bina Medika

Telepon : (021) 7219031 / (021) 7219299
   Email : info@pertamedika.co.id

OBESITAS PINTU MASUK PENYAKIT BERBAHAYA

18 September 2018

OBESITAS PINTU MASUK PENYAKIT BERBAHAYA
Oleh dr Fajar Rudy Qimindra, Sp.S

RS Pertamina Balikpapan
Praktek :
Senin s/d Jum’at 08.00 – 12.00
14.00 – 16.00
17.00 – 19.00


Obesitas atau kegemukan kini mulai diterima sebagai salah satu masalah kesehatan serius
di negara-negara berkembang. Hal ini diterima karena orang gemuk cenderung menderita
penyakit jantung, hipertensi, stroke, diabetes melitus, dan jenis kanker tertentu.

Dalam menyikapi masalah obesitas masyarakat terbagi menjadi 3 kelompok. Kelompok
pertama menyikapi dengan diet yang sangat ketat. Mereka terinspirasi dengan super model dan
celebriti yang berpostur super langsing seperti “tusuk gigi”. Sebagian dari mereka menderita
penyakit anorexia yaitu kehilangan nafsu makan disebabkan obsesi tersebut. Mereka ada yang
hanya makan apel dan tomat berminggu- minggu untuk menghasilkan tubuh yang kurus. Pada
akhirnya karena kebiasaan yang extrim ini ada yang sampai meninggal. Kejadiaan ini menimpa
dua model belia dari Amerika latin yang meninggal tahun 2006 yang lalu karena anorexia
nervosa.

Ada juga kelompok masyarakat yang santai dalam berdiet sehingga tanpa ada
kontrol dalam pola makanan sehari- hari. Mereka beranggapan kalau toh nanti mengalami
kegemukan bisa minum obat dan operasi sedot lemak (liposuction). Sedangkan kelompok
masyarakat terakhir, memandang kegemukan sebagai penyakit. Sebagai penyakit mereka harus
diakrabi supaya bisa dikendalikan. Hasilnya mereka bisa mengendalikan kegemukan yang
dialaminya.
Obesitas atau kegemukan terjadi akibat ketidakseimbangan jumlah asupan makanan dan
minuman dibanding dengan pengeluaran energi tubuh. Kalori diperoleh dari asupan makanan
sedangkan pengeluarannya melalui aktivitas tubuh. Kalori terbanyak (60- 70%) dipakai oleh
tubuh untuk kehidupan dasar seperti bernafas, jantung berdenyut dan fungsi dasar sel. Besarnya
kebutuhan kalori dasar ini ditentukan oleh genetik atau keturunan. Namun aktifitas fisik dan olah
raga dapat meningkatkan jumlah penggunaan kalori keseluruhan. Jadi ketidakseimbangan kalori

ini dapat ditentukan oleh faktor keturunan tapi dipicu oleh pola hidup dan lingkungan. Kebiasaan
hidup santai, malas bergerak, selalu dibantu oleh orang atau alat bantu. Remote TV, eskalator,
kendaraan atau makan berlebihan akan meningkatkan angka obesitas.

Obesitas sering dikaitkan dengan banyaknya lemak dalam tubuh. Lemak adalah kawan
sekaligus lawan. Lemak sangat dibutuhkan oleh tubuh untuk menyimpan energi, sebagai
penyekat panas, sebagai penyerap guncangan, dan lain-lainnya. Rata-rata wanita memiliki lemak
tubuh yang lebih banyak dibandingkan pria. Perbandingan yang normal antara lemak tubuh
dengan berat badan pada wanita adalah sekitar 25-30% dan pada pria sekitar 18-23%. Walaupun
lemak amat berguna bagi tubuh, berbagai penyakit dapat juga timbul karena kelebihan lemak
seperti yang disebutkan diatas.
Kegemukan dapat diketahui dengan mengukur jumlah lemak seluruh tubuh
menggunakan alat. Secara sederhana kegemukan dapat juga dihitung dengan menggunakan
Indeks Massa Tubuh( IMT), yaitu membagi berat badan (kg) dengan tinggi badan
dikuadratkan (m2)

Klasifikasi Obesitas Menurut WHO (1998)
INDEKS MASA
TUBUH KATEGORI
< 18,5 Berat badan kurang(underweight)
18,5 - 24,9 Berat badan normal
25 - 29,9 Berat badan lebih(Overweight)
30 - 34,9 Obesitas I
35 - 39,9 Obesitas II
> 39,9 Sangat obesitas

Contoh. Berat badan 70 kg, Tinggi badan 160 cm (1,60 m). Jadi 70 kg : 1.60
kuadrat = 27,34. Angka tersebut termasuk kategori Berat Badan lebih (overweight).

Cara Mengatasi Obesitas.
Hampir semua penderita kegemukan mengetahui cara menurunkan BB, yaitu dengan
berdiet dan berolah raga, namun sedikit yang berhasil. Umumnya mereka gagal atau hanya
mengalami sedikit penurunan BB. Ada juga yang mengalami sindroma yoyo, yaitu BB turun
dengan drastis, namun beberapa waktu kemudian naik dengan pesat.
Ada yang salah? Kesalahannya terletak pada ketidaktahuan dan ketidakmampuan.
Ada beberapa cara penurunan berat badan, yang disesuaikan dengan jenis, beratnya obesitas dan
status kesehatan yaitu:
1. Perubahan pola hidup
2. Obat-obatan
3. Pembedahan.
Perubahan pola hidup meliputi mengatur pola makan dan meningkatkan aktivitas fisik.
Pembatasan kalori saja ternyata hanya dapat menurunkan berat badan dan kurang
berdampak baik pada lemak darah. Sedangkan olah raga saja tidak serta merta menurunkan berat
badan. Hal ini dikarenakan jaringan lemak digantikan jaringan otot yang lebih berat. Namun olah
raga berdampak memperbaiki profil lemak darah yaitu menurunkan kolesterol LDL, trigliserida
dan meningkatkan kolesterol HDL.
Untuk masalah diet juga diperhatikan bahwa lemak memberikan kontribusi kalori
terbesar dibandingkan dengan protein atau karbohidrat. Satu gram lemak mengandung 9 Kal,
sedangkan satu gram protein atau karbohidrat hanya mengandung 4 Kal.
Beberapa tips yang bisa membantu sebagai berikut:

1. Mulailah dengan tekad.
Pengetahuan bahwa kegemukan merupakan pemicu masalah kesehatan yang berat, dapat
memberi motivasi. Selain motifasi kesehatan, penampilan juga perlu mendapat perhatian.
Keluarga dan teman-teman per group perlu diberitahu untuk dapat mendukung program ini.

2. Pengaturan makan
Dari pengetahuan yang diperoleh di atas, pengaturan makan dibarengi gaya hidup aktif
dan berolah raga teratur dan bila perlu menggunakan obat merupakan jalan terbaik.
Kesinambungan merupakan kemutlakan. Jangan berhenti bila tujuan sudah dicapai. Pertahankan
seumur hidup.

3. Buat target
Buat target jangka pendek dan semangati diri sendiri apabila target tercapai. Target
jangka pendek adalah penurunan BB 0,5 kg/minggu atau jangka panjang adalah penurunan 10%
BB dan berkurangnya lingkar perut.

4. Buat perencanaan
Buat rencana yang masuk akal dan dapat dilakukan untuk jangka waktu lama,seperti
makan teratur namun berkalori rendah. Mempelajari variasi makanan yang rendah kalori namun
cukup enak, mudah dibuat dan diperoleh. Melakukan olah raga di rumah bila harus mengurus
bayi atau
berolahraga ditempat kerja yang masih mungkin dilakukan. Modifikasi jenis olahraga juga
diperlukan.
Semoga kita bisa menutup pintu- pintu masuk penyakit berbahaya.